Cerita-cerita Istimewa Tentang Mbah Abul Fadhol

PERCIK.ID- Ketika kecil dulu nama Mbah Fadhol Senori, Tuban tidak asing di telinga dan hati saya. Hal itu dikarenakan paman saya, Yai Maftuhin (Ayah dari Syafiq Rahman) ikut di rumah beliau sejak kecil disebabkan ibunya wafat. Pak Dhe sering bercerita tentang keunikan dari Mbah Fadhol.


Beliau sesungguhnya tidak lahir di Senori. Beliau lahir di Sedan, Rembang. Sebelum menetep di Senori, beliau juga pernah tinggal di Kebonharjo, Jatirogo. Beliau sendiri merupakan putra dari KH. Abdus Syakur bin Muhsin bin Saman bin Mbah Serut.

Selain punya kelebihan dengan kealimannya seperti hafal al-Qur'an dalam dua bulan ketika umurnya masih 9 tahun, menulis kitab sendiri dan mengajarkannya, beliau juga ahli dalam berbagai bidang mulai perdagangan sampai elektronik (walaupun tidak pernah sekolah elektro), jago servis jam tangan, sampai mahir Bahasa Belanda dan banyak keahlian lain yang dalam pandangan masyarakat tidak masuk akal.

Salah satu hal yang selalu diceritakan paman saya adalah kuatnya beliau dalam tirakat seperti puasa, dzikir dan lain sebagainya. Tidak mengherankan jika ada keunikan dan kelebihan yang sulit dinalar pada diri beliau. Mbah Maimoen Zubair, Sarang, Rembang menyebut beliau adalah salah satu Kiai yang paling unik di belantara Nusantara.

Mbah Fadhol merupakan salah satu guru yang paling dikagumi Mbah Moen karena keunikanya dan kealimanya. Sering sekali Mbah Moen memuji sang guru ketika mengaji ataupun dalam tausiyah-tausiyah beliau.

"Ojo isin dadi wong jowo, delok toh Mbah Fadhol Senori. Ora tahu ngaji ning arab, tapi geneyo koq iso 'alim ngalahno sing ning Arab. Alime koyok ngono, karangane kitab pirang-pirang." (Jangan malu menjadi orang Jawa, lihatlah Mbah Fadhol, beliau tidak pernah sekalipun belajar di Arab, tapi ke'alimanya mengalahkan yang belajar di Arab. Betapa 'alimnya beliau, karangan kitab beliau pun sangat banyak.")

Ada cerita-cerita istimewa dari Mbah Abul Fadhol (Guru dari KH. Maimoen Zubair Sarang, KH. Abdullah Faqih Langitan, KH. Dimyati Rois Kendal), yang dalam hal ini “diriwayatkan” oleh menantu beliau, KH. Minanur Rohman

Beliau sejak kecil sudah alim. Umur 6 tahun sudah mahir membuat syi’ir Arab tanpa belajar. Sambil bermain di pinggir sungai, di umur yang sangat belia, beliau sudah mendendangkan syi’ir Arab buatannya sendiri.

Ketika abahnya Mbah Fadhol, KH. Abdus Syakur, mengajar ngaji rutinan tiap hari Ahad, beliau yang bertugas menyuguhkan minuman untuk para tamu-tamu yang semuanya sudah kiai-kiai. Waktu itu Mbah Syakur dalam ngajinya membahas shighot talaq dengan shighot kullama. Para ulama dan kiai yang hadir kebingungan dengan pembahasan itu. Mbah Fadhol kecil sambil menyuguhkan teh, kopi, dan makanan ternyata bisa menjawab dengan tepat apa yang menjadi kegelisahan para kiai waktu itu. Itu karena saking alimnya Mbah Fadhol sejak kecil, tak heran para kiai pun banyak yang berdecak kagum.

Setelah abahnya meninggal dunia, Mbah Fadhol ingin tabarrukan berguru kepada KH. Hasyim Asy’ari. Beliau menjual semua peninggalan abahnya baik rumah, tanah, sawah, maupun kebun yang hasil dari penjualan itu semuanya diberikan kepada KH. Hasyim Asy’ari. Tak ada yang terseisa sedikit pun kecuali hanya untuk makan selama 3 tahun dengan kopi 2 cangkir dan pisang goreng 2 biji. Padahal tanahnya sendiri itu lebih dari 2 hektar, tapi semua diberikan pada Hadhratussyaikh karena saking khidmahnya Mbah Fadhol pada beliau.

Setelah pulang dari pondok, Mbah Fadhol tak punya apa-apa sama sekali. Beliau menjahit membuat kopyah dari anyaman tikar. Dijual untuk makan sehari-hari. Kyai yang alimnya luar biasa seperti itu mau bekerja sedemikian rupa tanpa gengsi sedikitpun.

Mbah Fadhol juga pernah jadi buruh dengan menjahit celana bagi para petani. Jadi beliau kalau usahanya sudah mau berkembang beliau tinggalkan dan buat usaha lain mulai dari nol lagi. Begitu terus selama hidup. Orang kalau sudah kesemsem dunia maka pekerjaan itu nomer satu, tujuannya mencari dunia, tapi pada akhirnya dunia itu tidak bisa digunakan untuk membeli dirinya sendiri, sehingga dirinya hidup enak itu tak bisa. Tapi Mbah Fadhol sama sekali tidak seperti itu. Beliau tinggalkan semua usahanya justru tatkala mau berkembang pesat.

Mbah Fadhol ketika itu hanya punya 1 sepeda onthel dan hanya punya baju 2 potong. Baju yang satunya itupun sobek. Jadi, bajuanya itu jahitan karena sobek. Padahal beliau itu orang alim, hafal al-Quran, banyak karangan kitab. Sampai seperti itu zuhud dan tawadhu’nya Mbah Fadhol. Suatu saat tiba-tiba KH. Hasyim Asy’ari mengirimi beliau surat agar beliau menghadap ke Tebuireng. Akhirnya beliau berangkat ke Jombang hanya dengan menggunakan sepeda onthel tanpa bekal sepeser pun saking mahabbahnya terhadap gurunya, KH. Hasyim Asy’ari.


Mbah Fadhol itu kalau mengarang kitab seketika tatkala mengaji. Terkadang beliau itu kalau mengarang kitab langsung ditulis di papan tulis tanpa bawa tulisan. Tanpa muthola’ah dulu maupun persiapan dulu. Jadi langsung saja ditulis di papan tulis. Itulah hebatnya Mbah Fadhol. Sangat alim luar biasa. Cuma alimnya itu mastur (ditutupi).

Arif Khunaifi
"Pelayan Ribath Ibadurrohman, Balongbendo, Sidoarjo" fb  



KOMENTAR

0 Komentar

BACA JUGA TULISAN YANG LAIN