Ceritakan Padaku Akhlak Muhammad!


PERCIK.ID- Selepas wafatnya Rosululloh saw., seorang badui menemui Ali bin Abi Tholib untuk memuaskan rasa ingin tahunya yang cuma dijawab dengan tangis sesenggukan oleh Abu Bakar, Umar & Bilal.


"Ceritakan padaku akhlak Muhammad!"

Ali tidak bercerita dan balik berkata, "Ceritakan padaku keindahan dunia ini!"

"Mustahil! Tentu tak bisa kuceritakan segala keindahan dunia"

"Kalau dunia yang Alloh sifati kecil dan senda gurau belaka saja tak bisa engkau ceritakan kendahannya, bagaimana aku mampu melukiskan akhlak Nabi Muhammad saw. yang Alloh berfirman bahwa pada dirinya ada budi pekerti paling agung?

Badui tak merasa puas dengan jawaban Ali. Ia terus menemui istri Nabi saw., Aisyah r.ha. dan beroleh jawaban "Khuluquhul-Qur’an (Akhlaknya itu adalah al-Qur'an). Badui ini masih merasa tak puas, kemudian Aisyah r.ha. menyarankannya untuk menyimak surat al-Mukminun 1 sampai 11.

Saya kutipkan fragmen di atas sebagai mukadimah untuk menelaah dan memahami betapa akhlak Nabi saw. itu susah sekali untuk dijelaskan dengan sederhana. Sebab, pada tiap gerak; gerak lisan, gerak badan, gerak hati dan pikiran, seluruhnya adalah keindahan.

Bagaimana kita bisa memahami, pribadi yang penuh dengan wibawa, pesona serta kehormatan itu bisa sekaligus adalah pribadi yang sangat humanis dan humoris?

Nabi saw. memiliki Sahabat bernama Nu'aiman bin Rufaah yang turut dalam berbagai pertempuran bersama Nabi. Nu'aiman terkenal gemar bercanda sehingga dalam satu riwayat dikabarkan, Nabi berkata bahwa Nu'aiman akan masuk surga dengan tertawa. Sebab, ia kerap membuat Nabi sumringah dengan candaanya.

Dalam kitab Asad al-Ghabah fi Ma'rifat as-Shohabah karya Mubarak bin Muhammad ibn al-Atsir ada kisah lucu perihal sahabat yang satu ini. Karena sudah sama-sama bagaimana mengerti watak dan perilaku Nu'aiman yang konyol, para sahabat bersepakat untuk mengerjainya, sewaktu Nabi ditamui oleh seorang Badui yang mengikat untanya di depan Masjid Nabawi.

Salah seorang sahabat berkata kepada Nu'aiman, "Bagaimana kalau engkau sembelih unta ini, kami ingin sekali malan daging unta, biar nanti Rasulullah yang mengganti." Tanpa pikir panjang Nu'aiman langsung menyembelihnya. Kagetlah si Badui ketika keluar dari masjid mendapati untanya yang telah mati.

"Muhammad!" Teriak si badui, "Untaku disembelih!"

Nabi bergegas keluar menemui orang-orang yang sedang berkerumun di halaman masjid.

"Siapa yang melakukan ini?" Tanya Nabi.

"Nu'aiman," jawab mereka kompak.

Meraka pun ramai-ramai mencari Nu'aiman yang bersembunyi, sampai akhirnya Nabi memergokinya.

"Mengapa engkau lakukan ini?"

"Orang-orang yang menunjukkan tempat persembunyianku inilah yang menyuruhku melakukannya, Ya Rasulullah"

Nabi seketika tersenyum sambil mengusap wajah Nu'aiman yang berdebu. Kemudian Nabi menganti unta si badui itu.

Nampaknya, sifat Nabi yang humanis dan humoris ini benar-benar diwarisi oleh para kiai. Gus Dur, ketika masih nyantri di Kiai Khudori, Tegalrejo pada medio 1950-an sering melakukan kenakalan-kenakalan khas santri. Suatu hari Kiai menyitir satu ayat dari al-Quran, "Wa lillahil masyriqu wal maghrib", "Sejatinya yang ada di timur dan di barat, seluruhnya adalah kepunyaan Allah swt."

Selepas mengaji, Gus Dur mengajak satu kawannya untuk nyolong kambing kiai.

"Lho, Gus, memangnya tidak apa-apa?

"Kan tadi Kiai bilang kalau semua yang di timur dan di barat itu hakikatnya semuanya milik Allah."

"Iya ya."

Sambil mengendap penuh kewaspadaan, keduanya menuju kandang kambing milik Kiai. Sialnya, mereka kepergok dan langsung diiterogasi oleh Kiai.

"Kalian ini bagaimana, kambing saya kok mau dibawa, mau kalian sembelih?"

"Nggih, Kiai. Lha tadi njenengan bilang kalau "Wa lillahil masyriqu wal maghrib".

"Oalah, walillahi ya walillahi, tapi mbok ya jangan gede-gede, ayam kan bisa!"

Bisakah Anda melihat kesamaan kisah Nu'aiman dan Gus Dur di atas? Bagaimana Anda mengimajinasikan sikap Rosulullah terhadap Nu'aiman yang bukannya marah-marah melainkan justru tersenyum? Bagaimana juga imajinasi Anda terhadap para sahabat yang seolah tidak merasa sungkan mencandai Nabi yang mereka hormati? Bukankah itu pertanda bahwa betapa Nabi saw. memosisikan dirinya diantara para sahabatnya dengan begitu rupa sehingga timbul "husnudzhon" atau prasangka baik pada diri para sahabat sehingga mereka yakin bahwa dengan dicandai seperti itu, tak akan membuat Nabi marah.

Hal itulah yang terjadi kepada Gus Dur, ia yakin, amat sangat yakin, bahwa Kiai tak mungkin marah kalau kambingnya ia curi dan sembelih. Sebab, teladan sang Kiai adalah Nabi yang pribadinya adalah keindahan, keindahan, dan keindahan.

Syafiq Rahman
Freelence Writer & Pedagang Buku "Makaru Makara"  fb          



KOMENTAR

0 Komentar

BACA JUGA TULISAN YANG LAIN